klik X untuk tutup iklan ini
Example 325x300
Example floating
Example floating
Example 728x250
Politik

Super Tucano di-“grounded” sampai dipastikan tidak ada malfungsi

×

Super Tucano di-“grounded” sampai dipastikan tidak ada malfungsi

Sebarkan artikel ini
Example 468x60

[ad_1]

“Ke depannya, mengenai pesawat Super Tucano, tentu pesawat sementara tidak diterbangkan sampai data awal apakah ada hal teknis terkait dari kecelakaan itu, bila tidak karena (kesalahan) teknis, maka tentu akan diterbangkan lagi,”

Example 300x600

Jakarta (BERITA CALEG) – TNI Angkatan Udara tidak menerbangkan untuk sementara waktu (grounded) seluruh pesawat tempur EMB-314 Super Tucano-nya sampai ada kepastian tidak ada malfungsi mesin pesawat dari hasil penyelidikan awal dua pesawat serupa yang jatuh di Pasuruan.

Kepala Dinas Penerangan TNI Angkatan Udara (Kadispenau) Marsekal Pertama TNI R. Agung Sasongkojati menjelaskan jika temuan awal investigasi itu menunjukkan pesawat jatuh bukan karena technical failure (kesalahan teknis mesin pesawat), maka pesawat tempur Super Tucano di Skadron Udara 21 Pangkalan Udara (Lanud) Abdulrachman Saleh, Jawa Timur, kembali beroperasi seperti biasa.

“Ke depannya, mengenai pesawat Super Tucano, tentu pesawat sementara tidak diterbangkan sampai data awal apakah ada hal teknis terkait dari kecelakaan itu, bila tidak karena (kesalahan) teknis, maka tentu akan diterbangkan lagi,” kata Kadispenau menjawab pertanyaan BERITA CALEG saat jumpa pers di Base Ops Pangkalan Udara (Lanud) Halim Perdanakusuma, Jakarta, Jumat.

TNI AU menerima secara bertahap 16 unit EMB-314 Super Tucano sejak 2012. Seluruh unit Super Tucano TNI AU ditempatkan di Skadron Udara 21 Lanud Abdulrachman Saleh.

Dua pesawat EMB-314 TNI AU yang jatuh, yaitu unit dengan nomor registrasi TT-3103 memperkuat Skadron Udara 21 sejak 2 Februari 2012, sementara unit bernomor TT-3111 sejak 23 November 2015.

“Kedua pesawat ini dalam kondisi yang layak terbang dan usia pakai yang relatif muda yakni 11 tahun dan 8 tahun. Berbagai misi operasi dan latihan telah dilaksanakan oleh pesawat tempur kebanggaan TNI Angkatan Udara,” demikian siaran resmi TNI AU.

Terkait kondisi pesawat Super Tucano TNI AU, Kadispenau menilai pesawat tempur taktis itu masih dalam keadaan sempurna.

“Pesawat ini masih berjalan sempurna layaknya pesawat yang baru, tidak ada penurunan kemampuan dari pesawat ini sampai saat ini di Skadron. Saya sudah bertanya kepada pilotnya, dan (mereka) menyatakan tidak ada satu pun penurunan yang signifikan daripada kemampuan pesawat dalam dioperasikan,” kata Agung Sasongkojati.

Dia melanjutkan pesawat tempur EMB-314 Super Tucano TNI AU masih dalam kesiapan tempur yang tinggi.

“Pesawat cukup baik dirawat, suku cadangnya cukup baik sehingga tidak ada masalah. Pesawat ini handal, mumpuni, dan diandalkan pada setiap misi,” kata Agung.

Pesawat EMB-314 Super Tucano merupakan pesawat latih lanjut yang berkemampuan COIN (counter-insurgency) atau pesawat anti-perang gerilya. Pesawat buatan Embraer Brazil itu diperkuat mesin Pratt & Whitney Canada PT6A-68C turboprop yang dapat terbang dengan kecepatan maksimum 590 kilometer per jam dan terbang sampai ketinggian 35.000 kaki. Super Tucano juga sanggup menahan gaya gravitasi maksimum hingga +7g dan -3.5g.

Kadispenau menyampaikan saat ini tim investigasi dari Pusat Kelaikan dan Keselamatan Terbang Kerja TNI AU (Puslaiklambangjaau) masih menyelidiki sebab jatuhnya pesawat. Tim investigasi itu juga dibantu oleh Skadron Teknik (Skatek) Lanud Abdulrachman Saleh.

Tim investigasi TNI AU, yang dipimpin langsung oleh Komandan Puslaiklambangjaau Marsekal Muda TNI Benedictus Benny Koessetianto, pada Jumat pagi berhasil mencapai lokasi jatuhnya pesawat, yang berada di ketinggian 1.500 meter di atas permukaan laut (mdpl).

Tidak hanya lokasinya yang tinggi, lokasi jatuhnya pesawat juga berada di sekitar lereng gunung dan perkebunan warga.

Dua pesawat tempur taktis EMB-314 Super Tucano TNI AU jatuh di lereng Gunung Bromo, kawasan Taman Nasional Gunung Bromo, Tengger, Semeru, di Kabupaten Pasuruan, Jawa Timur, Kamis, saat mereka menjalani sesi profisiensi latihan formasi bersama dua pesawat tempur Super Tucano lainnya.

Empat pesawat itu lepas landas dari Pangkalan Udara Abdulrachman Saleh pada pukul 10.51 WIB dalam keadaan baik.

“Pesawat ini dalam kondisi baik, penerbangnya baik, flight (penerbangan) dari empat pesawat dengan delapan kru di dalamnya. Mereka semua menjalankan prosedur dengan baik, pre take off, pre start engine baik,” kata Kadispenau.

Namun pada 11.18 WIB dua pesawat yang nomor registrasi masing-masing TT-3111 dan TT-3103 hilang kontak.

Dua pesawat yang jatuh itu mengangkut empat kru, yang seluruhnya gugur dalam tugas.

Letkol Pnb Sandhra “Chevron” Gunawan (Komandan Skadron Udara 21) saat itu bertugas menerbangkan pesawat dengan nomor registrasi TT-3111, dan di kursi penumpang ada Kolonel Adm Widiono Hadiwijaya (Kepala Dinas Personel Lanud Abdulrachman Saleh).

Setelah itu, pesawat dengan nomor registrasi TT-3103 diterbangkan oleh Mayor Pnb Yuda A. Seta (Kepala Ruang Operasi Lanud Abdulrachman Saleh) dan di kursi penumpang ada Kolonel Pnb Subhan (Danwing Udara 2 Lanud Abdulrachman Saleh).

Seluruh awak penumpang gugur dalam tugas, dan jasad mereka berhasil ditemukan, Kamis.

Prosesi pemakaman terhadap para prajurit AU itu berlangsung pada hari Jumat (17/11). Para prajurit itu, yang menerima kenaikan pangkat satu tingkat (anumerta), dimakamkan di Malang dan Madiun.

Tiga prajurit yang dimakamkan di TMP Suropati, Malang, Jawa Timur, Jumat, ialah Marsekal Pertama TNI (Anumerta) Subhan, Marsekal Pertama TNI (Anumerta) Widiono Hadiwijaya dan Kolonel Penerbang (Anumerta) Sandhra Gunawan.

Sementara Letkol Pnb (Anumerta) Yuda A. Seta dimakamkan di TMP Madiun, Jawa Timur, Jumat.

Pewarta: Genta Tenri Mawangi
Editor: Agus Setiawan
COPYRIGHT © BERITA CALEG 2023

[ad_2]

Example 300250
Example 120x600

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *