klik X untuk tutup iklan ini
Example 325x300
Example floating
Example floating
Example 728x250
Politik

Kemendagri dorong kolaborasi pengembangan kota cerdas

×

Kemendagri dorong kolaborasi pengembangan kota cerdas

Sebarkan artikel ini
Example 468x60

[ad_1]


Jakarta (BERITA CALEG) – Dirjen Bina Administrasi Kewilayahan (Bina Adwil) Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) Safrizal ZA mendorong kolaborasi atasi tantangan dalam mengembangkan kota cerdas dan mengeksplorasi solusi inovatif.

Hal itu disampaikan Safrizal saat menutup gelaran The 5th ASEAN Japan Smart Cities Network High Level Meeting di Kota Tsukuba, Jepang, Kamis (26/10).

Example 300x600

“Saya mendorong kolaborasi untuk mengatasi tantangan dalam mengembangkan kota cerdas dan mengeksplorasi solusi inovatif. Perlu peningkatan kerja sama ASEAN dan Jepang seperti strategi pengurangan risiko bencana dengan meningkatkan program-program konkret,” kata Safrizal dalam keterangannya di Jakarta, Jumat.

Menurutnya, saat ini fenomena teknologi memengaruhi seluruh aspek kehidupan manusia. Perkembangan teknologi yang meningkat dari tahun ke tahun menjadi tantangan utama bagi pembangunan domestik, ekonomi global dan sosial.

Baca juga: Kemendagri: Pengelolaan BMD kunci wujudkan pemerintahan transparan

Secara keseluruhan, sambung dia, permasalahan umum yang sering dihadapi warga adalah terpenuhinya rasa aman dan nyaman. Data PBB mencatat bahwa hampir 84 persen kota dengan pertumbuhan tercepat menghadapi masalah perubahan iklim dan bencana ekstrim yang mayoritas terjadi di Asia dan Afrika.

“Perubahan iklim dunia mengancam produksi pangan, permukaan laut naik dan lain-lain yang berdampak pada keseimbangan lingkungan alam terganggu,” ujarnya.

Hal ini memengaruhi ketahanan kota. Untuk itu, perlu menciptakan kota tangguh yang diwujudkan melalui tata kelola kota cerdas.

Sementara itu, pembangunan suatu kota itu sendiri harus memiliki perencanaan tata ruang yang mempertimbangkan prinsip-prinsip pembangunan fisik dan nonfisik serta partisipatif. Safrizal mencatat setidaknya ada enam prioritas untuk membangun kota yang tangguh melalui aspek multidemensional.

Pertama, ketahanan infrastruktur. Kedua, adaptif iklim. Ketiga, ketahanan sosial. Keempat, tata kelola dan perencanaan kota.

Kelima, keberlanjutan pembangunan berwawasan teknologi hijau dan terakhir, menggunakan data, analitik dan teknologi untuk memantau dan menjawab tantangan dengan menggunakan teknologi kota cerdas.

“Sama sekali tidak ada keraguan bahwa mewujudkan ketahanan kota komitmen yang kuat antara pemangku kepentingan kota, pemangku kebijakan dan warga yang secara paralel dikombinasikan dengan kerjasama internasional untuk memperkuat basis pengetahuan, pengalaman dan pembiayaan” jelas Safrizal.

Pada penutupan acara level internasional ini, Safrizal mengucapkan terima kasih setinggi-tingginya kepada peserta yang telah berbagi wawasan dalam mengatasi isu-isu kritis ketahanan perkotaan dan pengurangan risiko bencana.

Khususnya kepada Kementerian Pertanahan, Infrastruktur, Transportasi dan Pariwisata Jepang atas berbagai inisiatif baik dalam menyelenggarakan pertemuan penting ini dan upaya luar biasa mempertahankan kemitraan antara ASEAN dan Jepang dalam pembangunan dan pengembangan kota cerdas.

“Terima kasih tulus kepada seluruh seluruh partisipan baik Pemerintah Jepang maupun representasi Negara ASEAN, dalam momentum keketuaan Indonesia di ASEAN Smart Cities Network tahun ini, Indonesia akan terus mendorong perluasan kolaborasi Internasional sehingga memperkuat upaya untuk mewujudkan ASEAN sebagai epicentrum of growth dunia” pungkasnya.

Pagelaran The 5th ASEAN Japan Smart Cities Network High Level Meeting diadakan di Kota Tsukuba yang dijuluki sebagai Kota Ilmu Jepang. Kota ini merupakan salah satu pusat pengembangan ilmu dan teknologi terdepan di dunia.

Di kota ini terdapat bandar antariksa Jepang dan pusat pengembangan ilmu dan teknologi terbesar di Jepang yang disebut Tsukuba Science City, di mana para anggota delegasi juga berkesempatan untuk melakukan kunjungan lapangan.

Baca juga: Kemendagri harapkan belanja desa bisa tepat sasaran

Baca juga: Kemendagri: P3PD buka mindset baru bagi aparatur desa

Pewarta: Narda Margaretha Sinambela
Editor: Tasrief Tarmizi
COPYRIGHT © BERITA CALEG 2023

[ad_2]

Example 300250
Example 120x600

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *