klik X untuk tutup iklan ini
Example 325x300
Example floating
Example floating
Example 728x250
Politik

Yayasan Tifa-Populix: Indeks Keselamatan Jurnalis 2023 sebesar 59,8

×

Yayasan Tifa-Populix: Indeks Keselamatan Jurnalis 2023 sebesar 59,8

Sebarkan artikel ini
Example 468x60




Jakarta (BERITA CALEG) – Yayasan Tifa sebagai bagian dari Konsorsium Jurnalisme Aman berkolaborasi dengan lembaga survei Populix merilis Indeks Keselamatan Jurnalis 2023, yang disebut mencapai angka sebesar 59,8 dari 100 atau termasuk kategori agak terlindungi.

Social Research Manager Populix Nazmi Tamara mengungkapkan angka Indeks Keselamatan Jurnalis 2023 di Indonesia itu termasuk kategori agak terlindungi.

Example 300x600

“Dibandingkan dengan nilai yang lain, Indeks Kemerdekaan Pers dari Dewan Pers itu ada di 71,6, cukup bebas, dan untuk World Press Freedom Index dari RSF (Reporters Without Borders) itu ada di nilai 54,8,” kata Nazmi di kawasan Menteng, Jakarta, Kamis.

Oleh sebab itu, ia mengatakan bahwa angka Indeks Keselamatan Jurnalis masih berada di tengah-tengah bila dibandingkan dengan indeks terkait jurnalis lainnya di Indonesia maupun dunia.

Sementara itu, ia menjelaskan pihaknya membuat tiga pilar utama dalam menyusun indeks tersebut; yakni individu, stakeholder media, serta peran negara dan regulasi.

“Tak lupa, kami juga coba membuat indeks ini lebih komprehensif, yaitu dengan satu faktor koreksi, yaitu data peristiwa kekerasan yang memang terjadi dan didata oleh teman-teman dari AJI (Aliansi Jurnalis Independen),” ujarnya.

Ia juga menjelaskan pihaknya menggunakan metode campuran dalam menyusun indeks tersebut, yakni kuantitatif dan kualitatif.

“Pada metode kuantitatif, kami melakukan survei pada 536 responden dari jurnalis aktif dan juga data kuantitatif lain dari data sekunder yang dikumpulkan oleh AJI untuk bahan faktor koreksi tadi,” katanya.

Untuk metode kualitatif, lanjut dia, dengan melakukan “focus group discussion” (FGD) dan juga wawancara mendalam kepada beberapa stakeholder.

“Artinya dalam penyusunan indeks ini tidak hanya melihat dari sisi metodologi ilmiah saja, tetapi juga kami melihat dari berbagai stakeholder berbagai sisi untuk bisa mendapatkan sebuah indeks, sebuah hitungan, sebuah angka yang lebih komprehensif dan menggambarkan bagaimana keselamatan jurnalis itu sendiri,” ujarnya.

Adapun ia menyebut pihaknya tidak mengatur “margin of error” (toleransi kesalahan), dan terdapat beberapa pertanyaan yang dapat dijawab lebih dari sekali atau “multiple answered.”

Sementara itu, ia menjelaskan pengambilan data kuantitatif dilakukan ke jaringan-jaringan jurnalis. Bahkan, kata dia, disebar di tempat liputan, atau ruang media untuk mendapatkan keterwakilan setiap wilayah.

Adapun pengambilan data kualitatif di wilayah Jawa menggunakan jaringan aliansi AJI atau asosiasi jurnalis lainnya, sedangkan di luar Jawa, data diusahakan diambil agar setiap wilayah ada representasinya.

“Luar Jawa di Kalimantan Selatan, Sumatera Utara, Maluku, Papua. Setiap pulau, wilayah ada,” tuturnya.

Untuk pengambilan data, ia menjelaskan pengambilan data dilakukan mulai 1 Januari 2024 hingga 13 Februari 2024.

Pewarta: Rio Feisal
Editor: Edy M Yakub
Copyright © BERITA CALEG 2024

Example 300250
Example 120x600

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *