klik X untuk tutup iklan ini
Example 325x300
Example floating
Example floating
Example 728x250
Politik

Pengamat: Erick Thohir lebih tepat mendampingi Prabowo

×

Pengamat: Erick Thohir lebih tepat mendampingi Prabowo

Sebarkan artikel ini
Example 468x60



Jika Prabowo tetap memaksakan opsi maju dengan Gibran, maka dalam waktu ke depan yang dihadapi Prabowo dan koalisinya adalah kampanye masif terbuka dan penolakan terhadap politik dinasti

Example 300x600

Kupang (BERITA CALEG) – Pengamat politik Universitas Ketolik Widya Mandira (Unwira) Kupang, Nusa Tenggara Timur (NTT), Mikhael Rajamuda Bataona mengatakan sosok Erick Thohir lebih tepat mendampingi Prabowo ketimbang Gibran Rakabuming Raka.

“Jika Prabowo tetap memaksakan opsi maju dengan Gibran, maka dalam waktu ke depan yang dihadapi Prabowo dan koalisinya adalah kampanye masif terbuka dan penolakan terhadap politik dinasti,” kata Mikhael Bataona di Kupang, Sabtu, terkait dukungan Golkar kepada Gibran untuk menjadi Cawapres Prabowo.

Selain itu, Prabowo akan berhadapan dengan kampanye tentang hidupnya kembali watak oligarki dan dinasti Orde Baru.

Dia mengatakan bayang-bayang kembalinya praktik rezim Orde Baru ini bisa sangat merugikan citra dan popularitas Prabowo, karena siapa pun tahu bahwa Prabowo adalah anak mantu Soeharto, sang penguasa selama 32 tahun memimpin Indonesia.

Baca juga: Partai Garuda dukung Gibran jadi cawapres dampingi Prabowo Subianto

“Mimpi buruk dan bayang-bayang kembalinya rezim Orde Baru akan langsung mengubah dan menggerus dukungan ke Prabowo,” katanya.

Dan sudah pasti isu ini hari-hari ini langsung kencang didiskusikan masyarakat karena publik hari ini sudah lebih cerdas dan teredukasi.

Isu ini akan terus dihidupkan di ruang-ruang publik virtual dan dikapitalisasi dalam berbagai demonstrasi dan protes di Indonesia.

“Jadi menurut saya, jika Prabowo tetap memaksakan opsi Golkar dan partai koalisi untuk maju bersama Gibran, maka yang akan dia hadapi adalah rasionalitas dan nalar publik yang antiterhadap politik dinasti, oligarki dan nepostisme, sehingga sebelum dideklarasikan, Prabowo harus menghitung dampak pilihan ini secara cermat dan hati-hati,” katanya.

Dia menambahkan jika nanti Prabowo benar-benar maju dengan Gibran maka akan terjadi migrasi dan eksodus suara ke kubu Anies dan Muhaimin.

Mengapa? karena Gibran itu anak biologis dan ideologis Jokowi, di mana, sebagian besar pendukung Prabowo adalah pemilih setianya. Pemilih-pemilih ini sudah menjadi voters yang setia atau voters kepala baru dari Pilpres 2019 yang sangat berseberangan dengan Jokowi.

Baca juga: Erick Thohir ziarah ke makam ayahnya di tengah naiknya suhu politik

“Jika Gibran menjadi cawapres Prabowo maka sudah pasti mereka akan pindah ke Anies-Muhaimin,” katanya.

Selain itu, di lapisan berikutnya dari pendukung Prabowo adalah pemilih Jokowi yang menyukai figur Prabowo dan Jokowi. Nah, mereka ini juga tidak semuanya akan tetap setia mendukung Prabowo ketika rasionalitas mereka terganggu dan terlukai oleh majunya Gibran karena pendukung Jokowi itu tidak hanya pemilih tradisional.

“Banyak juga yang kelompok kelas menengah di kota, kaum terdidik, budayawan, dan kaum rasional yang sangat membenci praktik politik dinasti. Mereka ini sudah pasti terganggu dan bisa melakukan migrasi ke Ganjar maupun ke Anis karena praktik politik dinasti itu bagi banyak orang adalah sesuatu yang tidak etis,” katanya.

Masyarakat sudah trauma dengan praktik ini selama Orde Baru. Mereka tidak ingin mimpi buruk itu terulang kembali.

Argumentasi bahwa ini pemilihan langsung sehingga sangat tergantung pada pilihan masyarakat adalah sebuah pernyataan hanya rasional saja tapi tidak empirik sehingga kontradiktif, katanya.

Baca juga: Gibran siap tindaklanjuti rekomendasi Golkar bersama Prabowo

Baca juga: Gibran terima SK rekomendasi bacawapres dari Golkar

Pewarta: Bernadus Tokan
Editor: Indra Gultom
COPYRIGHT © BERITA CALEG 2023

Example 300250
Example 120x600

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *