klik X untuk tutup iklan ini
Example 325x300
Example floating
Example floating
Example 728x250
Politik

PBD bentuk kelompok kerja percepat pelaksanaan PUG

×

PBD bentuk kelompok kerja percepat pelaksanaan PUG

Sebarkan artikel ini
Example 468x60




Sorong (BERITA CALEG) – Pemerintah Provinsi Papua Barat Daya (Pemprov PBD) membentuk kelompok kerja dan ujung tombak untuk percepatan pelaksanaan Pengarusutamaan Gender (PUG) di wilayah sebagai bagian dari upaya pencapaian kesetaraan jender di setiap pembangunan.

Asisten II Bidang Ekonomi Pembangunan Provinsi Papua Barat Daya, Johny Way, di Sorong, Papua Barat Daya, Selasa, menyebutkan saat ini kondisi kesetaraan gender di Provinsi Papua Barat Daya masih berada pada posisi yang memprihatinkan dibandingkan dengan daerah lain.

Example 300x600

Berdasarkan data BPS tahun 2022, Indek Pembangunan Gender (IPG) Provinsi Papua Barat berada pada angka 83,61, sementara Indonesia 91,63 dan indek pemberdayaan gender berada pada angka 61,93, sementara secara nasional 76,59. “Dari data ini dapat kita pahami bahwa kita masih perlu bekerja keras, untuk melaksanakan pelayanan pemerintahan dan kegiatan pembangunan yang berwawasan gender,” jelas dia.

Baca juga: Anak muda RI usung kesetaraan gender tangani isu kelautan di AIS Forum

Kondisi ini, kata dia, satu penyebabnya adalah masih banyaknya minim pemahaman tentang keadilan gender itu sendiri di masyarakat maupun kalangan aparat. Seringkali keadilan gender hanya diartikan sebagai pemberian porsi kesempatan yang lebih besar pada perempuan dalam suatu aktifitas.

Ketidaktepatan pemahaman tersebut menjadikan upaya untuk meningkatkan keadilan gender, tidak berbasis pada akar permasalahan yang ada. Selain itu, pelayanan pemerintahan dan pelaksanaan pembangunan yang menghargai nilai kemanusiaan adalah pelayan publik yang bisa memberi peran yang adil. Keadilan berdasarkan nilai universal kemanusiaan bukanlah konstruksi budaya yang mendiskreditkan perempuan.

Baca juga: Perempuan Bangsa PKB rumuskan kebijakan kesetaraan gender 

“Perempuan dan laki-laki memang berjenis kelamin berbeda, namun tidak untuk dibeda-bedakan pada peran sosialnya, aturan adat, norma sosial dan aturan negara,” beber dia.

Diakui pemerintah telah memberikan kesempatan yang sama bagi perempuan dan laki-laki dalam berkarier, baik dalam jabatan struktural maupun jabatan fungsional. Namun demikian, upaya tersebut belum berjalan secara optimal karena di kalangan aparat pemerintah sendiri masih ada yang belum memiliki kesadaran gender yang sama atau setara.

Baca juga: IAWP serahkan penghargaan “He For She Award” untuk Kapolri

Berkenaan dengan hal tersebut, berbagai upaya telah dan sedang dilakukan pemerintah Provinsi Papua Barat Daya dalam membangun kesadaran gender di kalangan aparat pemerintah maupun swasta, salah satunya yaitu dengan diselenggarakannya acara lokakarya pembentukan kelompok kerja dan ujung tombak.

Kepala Dinas Sosial Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Provinsi Papua Barat Daya, Beatriks Msiren, mengatakan, PUG adalah proses untuk menjamin perempuan dan laki-laki mempunyai akses dan kontrol terhadap sumber daya, memperoleh manfaat pembangunan dan pengambilan keputusan yang sama pada seluruh tahapan proses pembangunan dan program serta kebijakan pemerintah.

Baca juga: PBB ungkap 340 juta perempuan rawan miskin tanpa kesetaraan gender

“Kesetaraan gender dalam kebijakan pembangunan, menjadi indikator yang cukup signifikan. Karena kesetaraan gender akan memperkuat kemampuan pemerintah daerah untuk berkembang, mengurangi kemiskinan dan memerintah secara efektif,” kata dia.

 

Pewarta: Yuvensius Lasa Banafanu
Editor: Ade P Marboen
COPYRIGHT © BERITA CALEG 2023

Example 300250
Example 120x600

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *