klik X untuk tutup iklan ini
Example 325x300
Example floating
Example floating
Example 728x250
Politik

MPR: Hamas-Israel timbulkan persoalan relasi negara dan ekonomi global

×

MPR: Hamas-Israel timbulkan persoalan relasi negara dan ekonomi global

Sebarkan artikel ini
Example 468x60

[ad_1]


Wakil Ketua MPR RI Lestari Moerdijat menyebut konflik antara Hamas Palestina dan Israel menimbulkan persoalan relasi antarnegara dan perekonomian global.

“Perang Hamas-Israel, selain menimbulkan persoalan kemanusiaan, juga berdampak pada relasi antarnegara dan perekonomian global,” kata Lestari Moerdijat dalam keterangan yang diterima di Jakarta, Kamis.

Example 300x600

Oleh karena itu, Lestari menegaskan percepatan perdamaian antara kedua wilayah itu harus menempatkan kesadaran pemulihan dan kebangkitan ekonomi menuju kesejahteraan manusia.

Lestari mengatakan hal itu dalam diskusi daring Dampak Global Perang Hamas-Israel yang digelar Forum Diskusi Denpasar 12 pada Rabu (18/10). Dia pun menegaskan bahwa perang dalam bentuk apa pun tidak dibenarkan.

Selain merugikan kedua belah pihak, tambahnya, perang juga memberikan dampak signifikan pada perkembangan dunia.

Baca juga: WHO: Situasi di Gaza semakin tidak terkendali

Konflik di Timur Tengah secara menyeluruh memberikan dampak ketakutan pada dunia, karena wilayah tersebut merupakan pemasok energi dan jalur pelayaran utama global.

Lestari mengakui upaya kebangkitan dan pemulihan perekonomian menjadi salah satu kerentanan global pascapandemi. Terlebih, tambahnya, perekonomian dunia masih belum pulih dari inflasi yang diperparah oleh konflik Rusia-Ukraina.

Menurut dia, salah satu antisipasi dalam perkembangan dunia adalah perlu campur tangan kecanggihan teknologi dalam persenjataan yang menyebabkan banyak korban berjatuhan dalam suatu konflik.

“Inilah salah satu kekhawatiran di dunia modern, dunia yang semakin kehilangan nilai dan tidak lagi menghargai kemanusiaan,” kata Lestari.

Baca juga: AS umumkan bantuan Rp1,58 triliun untuk rakyat Palestina di Gaza

Sementara itu, Duta Besar RI untuk Pakistan Adam Mulawarman Tugio mengungkapkan bahwa dampak politik dan ekonomi akibat konflik Hamas-Israel cukup luas.

Dampak ekonomi dari perang tersebut juga berpengaruh secara global, dengan perkiraan pertumbuhan ekonomi global berkurang 0,1 persen dan harga minyak dunia naik 4 dolar AS per barel.

“Bila perang melebar ke negara-negara lain, dampaknya akan semakin besar,” kata Adam yang merupakan staf ahli Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan Kementerian Luar Negeri RI itu.

Baca juga: Biden: Hamas lakukan kekejaman yang membuat ISIS lebih rasional

Dalam diskusi serupa, Tenaga Ahli Utama Kantor Staf Presiden (KSP) Siti Ruhaini Dzuhayatin menyebut bahwa secara geopolitik dan ekonomi di masa lalu, konflik Palestina-Israel masih bisa dipetakan.

Menurut Ruhaini, KSP terus memperbarui informasi mengenai situasi konflik tersebut untuk dilaporkan kepada presiden.

Ruhaini juga menyebut bahwa sejatinya Organisasi Kerja Sama Islam (OKI) telah merespons konflik yang terjadi antara Palestina dan Israel.

Namun, pihak internal OKI pun terjadi dinamika karena adanya sejumlah perbedaan. Sehingga, lanjutnya, ada berbagai perbedaan cara pandang dari sejumlah negara OKI dalam memandang konflik Palestina-Israel.

Salah satu langkah yang bisa diupayakan bila ingin menuntaskan masalah pada krisis Palestina dan Israel adalah negara Islam yang tergabung dalam OKI harus mampu mengatasi konflik di antara mereka dahulu.

Baca juga: Menlu tegaskan evakuasi WNI dari Gaza terus diupayakan

[ad_2]

Example 300250
Example 120x600

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *