klik X untuk tutup iklan ini
Example 325x300
Example floating
Example floating
Example 728x250
Politik

Mantan Perdana Menteri GAM kembali diangkat menjadi Wali Nanggroe Aceh

×

Mantan Perdana Menteri GAM kembali diangkat menjadi Wali Nanggroe Aceh

Sebarkan artikel ini
Example 468x60

[ad_1]


Banda Aceh (BERITA CALEG) – Mantan Perdana Menteri GAM Tgk Malik Mahmud Al Haythar kembali diangkat menjadi Wali Nanggroe Aceh 2023–2028, yang menjadi periode ketiganya memimpin lembaga pemangku adat Aceh tersebut.

“Sejak 2013 pertama, ini merupakan kali ketiga saya mengabdikan diri sebagai simbol pemersatu dan perdamaian Aceh dalam konteks, khazanah, sejarah, dan budaya,” kata Tgk Malik Mahmud di Banda Aceh, Jumat.

Example 300x600

Dalam prosesi pelantikan yang berlangsung pada Rapat Paripurna Istimewa DPR Aceh itu, Tgk Malik Mahmud melakukan pengukuhan sendiri terhadap dirinya sebagai Wali Nanggroe Aceh.

Momen ini juga dihadiri mantan Wakil Presiden ke-10 dan ke-12 RI Jusuf Kalla dan mantan Menteri Hukum dan HAM sekaligus Ketua Juru Runding Pemerintah RI dalam proses perdamaian MoU Helsinki Hamid Awaluddin.

Baca juga: Eks Panglima GAM dikukuhkan jadi Waliyul ‘Ahdi Wali Nanggroe Aceh

Terpilihnya kembali Tgk Malik Mahmud sebagai Wali Nanggroe Aceh ini dilakukan secara musyawarah mufakat oleh Majelis Tinggi Wali Nanggroe, Tuha Peut, Tuha Lapan, dan majelis fatwa.

Malik mengatakan lembaga Wali Nanggroe merupakan salah satu implementasi dari kekhususan dan keistimewaan Aceh berdasarkan perjanjian damai MoU Helsinki dan pasal-pasal dalam UU Nomor 11 Tahun 2006 tentang Pemerintahan Aceh (UUPA).

“Saya terus melakukan upaya bersifat internal dan kerja-kerja lainnya. Bekerja demi proses terimplementasikannya MoU Helsinki,” kata Malik.

Baca juga: Wali Nanggroe berikan gelar kehormatan untuk lima pejuang Aceh

Pada kesempatan itu, Penjabat Gubernur Aceh Achmad Marzuki mendoakan Tgk Malik Mahmud dimudahkan oleh Allah SWT dalam menjalankan amanah sebagai pemersatu masyarakat Aceh, pengawal perdamaian, pembina keagungan dinul Islam, dan kelestarian kehidupan adat, budaya dan tamadun Aceh.

Menurut ia, kehadiran lembaga Wali Nanggroe merupakan amanah dan perintah ketentuan UUPA sehingga keberadaannya harus disyukuri.

“Semoga ke depannya terus dapat menjalankan peran dalam pembangunan, mempersatukan masyarakat Aceh, melestarikan adat dan budaya,” katanya.

“Kami berterima kasih karena selama ini telah memberikan pertimbangan, bimbingan, usulan dan saran dalam menjalankan roda pemerintahan Aceh, khususnya dalam menjaga keistimewaan dan kekhususan Aceh,” tambah Achmad Marzuki.

Baca juga: Sidang Raya Wali Nanggroe siapkan empat “reusam” adat daerah Aceh

Baca juga: Wali Nanggroe Aceh dan JK hadiri pemakaman mediator damai GAM-RI

Pewarta: Rahmat Fajri
Editor: Didik Kusbiantoro
Copyright © BERITA CALEG 2023

[ad_2]

Example 300250
Example 120x600

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *