klik X untuk tutup iklan ini
Example 325x300
Example floating
Example floating
Example 728x250
Politik

Lemhannas siapkan kajian hadapi dinamika politik jelang Pemilu 2024

×

Lemhannas siapkan kajian hadapi dinamika politik jelang Pemilu 2024

Sebarkan artikel ini
Example 468x60

[ad_1]


Jakarta (BERITA CALEG) – Gubernur Lembaga Ketahanan Nasional (Lemhannas) Andi Widjajanto mengatakan institusinya telah menyiapkan empat kajian risiko untuk menghadapi dinamika politik jelang pemilu 2024.

“Buat kajian-kajian risiko, ada 4 kajian risiko yang harus kami sampaikan secara rutin kepada presiden,” kata Andi usai mengisi seminar nasional Program Pendidikan Singkat Angkatan (PPSA) ke-24 tahun 2023 Lemhannas RI di Jakarta, Selasa.

Example 300x600

Andi menjelaskan keempat kajian tersebut adalah menghitung risiko global dan nasional dari sisi politik dan ekonomi yang memiliki agregat besar, kajian risiko Papua, kemudian risiko demokrasi, serta benturan kepentingan antara AS, China, dan Indonesia.

Penyelenggaraan demokrasi pada 2024 menurut Andi saat ini masih memiliki skala risiko di angka dua, dari rentang skala maksimum berada di angka sepuluh.

Namun skala tersebut menurut dia, diperkirakan akan semakin tinggi pada tahapan pencalonan presiden dan wakil presiden pada pertengahan Oktober 2023, dan masuk masa kampanye pemilu di akhir November 2023 hingga awal Februari 2024.

“Diperkirakan nanti risikonya di akhir Desember, Januari akan berada di skor empat hingga lima” ujar Andi.

Kajian risiko dilakukan Lemhannas berkoordinasi dengan Kantor Staf Presiden (KSP), dan Dewan Ketahanan Nasional (Wantannas) secara rutin setiap bulan untuk disampaikan kepada Presiden Joko Widodo.

Hal tersebut kata Andi sebagai upaya untuk memastikan pemilu 2024 dapat berlangsung dengan baik, terkonsolidasi, dan demokrasi berjalan lebih matang.

Adapun sejumlah risiko yang dimitigasi terkait dengan penyelenggaraan pemilu mulai dari digital demokrasi, penggunaan media sosial, kemungkinan pelibatan asing, hingga friksi politik.

“Risiko-risiko ini yang kami buat skornya setiap bulan, kemudian disampaikan ke Presiden lengkap dengan saran-saran mitigasinya,” kata Andi.

Adapun tahapan penyelenggaraan pemilu untuk pencalonan presiden dan wakil presiden dijadwalkan berlangsung pada 19 Oktober–25 November 2023, masa kampanye pemilu 28 November 2023–10 Februari 2024.

Kemudian masa tenang di tanggal 11–13 Februari 2024, pemungutan dan perhitungan Suara pada 14–15 Februari 2024, serta rekapitulasi hasil perhitungan suara 15 Februari—20 Maret 2024.

Baca juga: Gubernur Lemhannas: Teknologi digital hasilkan kepemimpinan lebih baik

Baca juga: Lemhannas: Perang AS vs China adalah ancaman terbesar bagi Indonesia

Pewarta: Cahya Sari
Editor: Imam Budilaksono
COPYRIGHT © BERITA CALEG 2023

[ad_2]

Example 300250
Example 120x600

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *