klik X untuk tutup iklan ini
Example 325x300
Example floating
Example floating
Example 728x250
Politik

Kemlu: Perlu strategi nasional sistematis tingkatkan peran diaspora

×

Kemlu: Perlu strategi nasional sistematis tingkatkan peran diaspora

Sebarkan artikel ini
Example 468x60




Direktur Jenderal Informasi dan Diplomasi Publik Kementerian Luar Negeri (Kemlu) Siti Nugraha Mauludiah mengatakan perlu ada strategi nasional yang sistematis dalam usaha meningkatkan peran diaspora Indonesia di luar negeri.

Karenanya, kata Siti, pihaknya bersama kementerian dan lembaga lainnya tengah menyusun narasi untuk diusulkan dalam Rancangan Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) 2025-2029, mengingat saat ini belum ada pendekatan yang sistematis yang strategis dalam peningkatan peran diaspora.

Example 300x600

“Beberapa kementerian yang sudah menyadari bahwa peran diaspora itu sangat tinggi mereka melakukannya secara sporadis terpisah-pisah, seperti BRIN sudah punya upaya mengumpulkan diaspora peneliti yang ada di luar negeri untuk membantu penelitian di Indonesia, Kemenpora mendata talenta di bidang olahraga untuk memperkuat tim kita atau BUMN mengambil diaspora untuk memperkuat mereka, tapi ini sporadis belum secara terstruktur yang jelas tujuannya apa,” kata dia di Bandung, Senin.

Menurutnya, saat ini perlu ada strategi nasional agar semua kementerian dan lembaga pemerintah membuat satu rencana dalam peningkatan peran diaspora.

“Kenapa kita sebut peningkatan peran diaspora, karena mereka itu potensinya besar sekali untuk terlibat dalam proses pembangunan Jadi kalau tidak dipikirkan secara sistematis secara strategis bagaimana mereka supaya bisa membantu proses pembangunan nasional itu tidak akan bisa tercapai secara maksimal,” ucapnya.

Atas hal tersebut, kata Siti, pihaknya menginisiasi dilakukannya seminar nasional bertajuk “Road Map Pengembangan Potensi Diaspora Indonesia sebagai masukan bagi RPJMN 2025-2029” di Bandung hari Senin ini.

“Kenapa kita kaitkan dengan RPJMN karena RPJMN kan rujukan dari semua kegiatan dari kementerian dan lembaga, tujuannya itu supaya peran diaspora lebih meningkat lagi, sehingga lebih maksimal dan bisa mereka berperan dalam pembangunan nasional sehingga pembangunan nasional kita bisa lebih inklusif dan memberikan hasil yang lebih baik,” tuturnya.

Diharapkan, jika nantinya sudah ada Rancangan besar (grand design) dari peta jalan (road map) pengembangan potensi diaspora, pada tahun 2029 peran diaspora semakin terasa.

“Nah kita membuat FGD ini agar ada satu panduan bagaimana mengelola potensi diaspora termasuk cara memberi efek tarikannya, karena kebutuhan tiap kementerian dan lembaga berbeda-beda, misalnya dari Kemlu salah satu yang diperlukan adalah data tanpa data kita tidak bisa meningkatkan peran mereka, kita tidak bisa mengundang mereka untuk berkontribusi di Indonesia,” ucapnya.

Baca juga: Kemlu segera terbitkan kartu diaspora Indonesia

Baca juga: Kemlu-IDN Global sepakat sinergikan data diaspora Indonesia

Example 300250
Example 120x600

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *