klik X untuk tutup iklan ini
Example 325x300
Example floating
Example floating
Example 728x250
Politik

Jabar Anteng dideklarasikan ciptakan suasana nyaman tahun politik

×

Jabar Anteng dideklarasikan ciptakan suasana nyaman tahun politik

Sebarkan artikel ini
Example 468x60

[ad_1]


Bandung (BERITA CALEG) – Pemerintah Provinsi Jawa Barat, Pemda kota/kabupaten se-Jawa Barat, unsur TNI-Polri, partai politik, hingga tokoh masyarakat mendeklarasikan gerakan Jawa Barat Aman, Netral dan Tenang (Jabar Anteng) untuk menciptakan suasana nyaman di tahun politik 2024.

Deklarasi untuk menciptakan pemilu damai di Jawa Barat ini, dilaksanakan pada Sabtu pagi di Gedung Merdeka Kota Bandung, dengan diawali oleh kesenian dari tiga wilayah kebudayaan di Jabar yakni Sunda Priangan (Tari Merak), Sunda Betawi (Tari Topeng Kinang/Cisalak), dan Sunda Cirebon (Tari Topeng Cirebon), serta pertunjukan wayang golek.

Example 300x600

Kemudian disusul pembacaan deklarasi oleh perwakilan Aparatur Sipil Negara (ASN) Jabar, TNI, Polri, ASN disabilitas Jabar, camat dan lurah se-Jabar, serta penandatanganan deklarasi oleh seluruh pucuk pimpinan pemangku kebijakan di Jabar dan tokoh masyarakat.

Dalam sambutannya, Penjabat (Pj) Gubernur Jawa Barat Bey Triadi Machmudin mengatakan bahwa kegiatan deklarasi di Gedung Merdeka hari ini menunjukkan bahwa semua pihak memiliki kesepakatan bahwa Pemilu 2024, baik Pilpres, Pileg, dan Pilkada harus berjalan dengan aman, damai dan lancar.

Terlebih, Pemilu sebagai sebuah pesta demokrasi merupakan sebuah kontestasi dimana rakyat yang akan menjadi juri yang akan menentukan siapa pemegang amanah untuk menata masa depan bangsa dalam lima tahun mendatang.

“Sebagai juri, rakyat harus bebas dari segala pengaruh yang bersifat memaksa, menekan, atau apalagi mengancam rakyat harus bebas merdeka dalam menentukan pilihan. Karena kontestasi itu harus berjalan dengan jujur dan adil,” kata Bey.

Dengan demikian, ujar Bey, siapapun nanti yang mendapatkan amanah dari rakyat baik sebagai presiden, wakil presiden, anggota DPR, anggota DPRD semua tingkatan, dan juga anggota DPD serta kepala daerah, akan dapat menjalankan kewajibannya dengan berwibawa.

“Karena mereka memiliki legitimasi yang sah dari hasil pemilihan rakyat melalui kontestasi yang berlangsung jujur, adil tertib, dan aman, dan lancar tanpa menimbulkan perpecahan apalagi permusuhan,” katanya.

Bey menuturkan bahwa deklarasi Jabar Anteng pada pemilu 2024 ini, merupakan komitmen semua unsur pimpinan daerah bersama seluruh jajarannya, mulai dari Pj Gubernur bersama seluruh ASN di Provinsi Jawa Barat, Kapolda Jabar beserta seluruh korps Bhayangkara, Pangdam Siliwangi dan seluruh pimpinan TNI di Jawa Barat beserta seluruh pasukannya.

“Tak cuma unsur pemerintahan perwujudan jabar anteng juga merupakan komitmen tokoh-tokoh besar di Jawa Barat yang merepresentasikan masyarakat Jawa Barat,” ucapnya.

Terlebih, Provinsi Jawa Barat merupakan provinsi dengan daftar pemilih tetap (DPT) terbanyak di Indonesia dengan kurang lebih 35 juta pemilih yang akan menentukan masa depan Indonesia di ribuan TPS pada kabupaten/kota Jawa Barat.

Bey mengatakan bahwa semua pihak menginginkan deklarasi ini memberikan dampak positif bagi masyarakat Jawa Barat dalam menyambut pesta demokrasi tahun 2024, sehingga proses Pemilu 2024 berjalan aman dan damai serta meningkatkan kuantitas dan kualitas pemilu di Indonesia dan tidak terganggu oleh hal-hal yang tidak diinginkan.

“Netralitas adalah kunci dalam menjaga integritas demokrasi yang kita cintai, oleh karena itu saya bersama Forkopimda Pemuda Jawa Barat menjamin semua elemen baik ASN, TNI, dan Polri di Jawa Barat akan bersikap netral dan tidak memihak dalam pemilu 2024,” ujarnya.

Bey juga mengharapkan deklarasi yang bersejarah bagi Jawa Barat dalam mengukuhkan komitmen bersama untuk menjaga kedamaian, kesatuan, dan keutuhan bangsa di Jawa Barat.

“Baik itu menjelang dan setelah Pemilu 2024, diharapkan sosialisasi Jabar Anteng ini akan terus bergerak dan teraplikasi dalam kehidupan kita sehari-hari,” tuturnya menambahkan.

Sementara itu, Kepala Badan Kesatuan Bangsa dan Politik (Bakesbangpol) Jawa Barat Iip Hidajat mengatakan bahwa netralitas ASN, TNI dan Polri harus diwujudkan bebas dari segala bentuk pengaruh dan tidak memihak pada kepentingan siapapun dalam kontestasi politik demi menjaga NKRI.

Dengan jumlah DPT Jabar sebanyak 35,7 juta pemilih, artinya harus dimitigasi lebih dini segala kemungkinan untuk memastikan Jawa Barat dalam pelaksanaan Pemilu berjalan damai dan kondusif.

“Oleh sebab itu Jabar Anteng yang merupakan kegiatan bersama antara pemerintah daerah dan masyarakat ini, dalam rangka menjalankan instruksi presiden untuk menjaga suasana kondusif yang aman netral dan tenang pada pemilu dan pilkada 2024 oleh unsur ASN, TNI, Polri, tokoh semua lapisan masyarakat di Jabar,” tutur Iip.

Baca juga: Pemprov akan deklarasikan Jabar Anteng perkuat komitmen pemilu damai

Baca juga: Listyo Sigit dan Yudo Margono ajak masyarakat ciptakan pemilu damai

Baca juga: Para tokoh agama deklarasikan Pemilu 2024 damai tanpa politisasi agama

Baca juga: Ormas keagamaan seluruh Indonesia deklarasikan pemilu damai

Pewarta: Ricky Prayoga
Editor: Guido Merung
COPYRIGHT © BERITA CALEG 2023

[ad_2]

Example 300250
Example 120x600

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *