klik X untuk tutup iklan ini
Example 325x300
Example floating
Example floating
Example 728x250
Politik

ISSES ingatkan capres pentingnya penguatan pertahanan jangka panjang

×

ISSES ingatkan capres pentingnya penguatan pertahanan jangka panjang

Sebarkan artikel ini
Example 468x60

[ad_1]


Padang (BERITA CALEG) – Institute For Security dan Strategic Studies (ISSES) mengingatkan ketiga calon presiden (capres) yang bertarung pada Pemilihan Presiden (Pilpres) Tahun 2024 tentang pentingnya membahas dan mendalami penguatan aspek pertahanan jangka panjang.

“Secara umum pertahanan kita harus mendapatkan perhatian. Sebab, aspek ini tidak boleh lemah, rentan atau menimbulkan celah rawan,” kata Direktur Eksekutif ISSES Khairul Fahmi saat dihubungi di Padang, Selasa.

Example 300x600

Hal tersebut disampaikan Khairul Fahmi menanggapi materi debat ketiga capres pada Minggu (7/1/2024) yang mengusung tema “Pertahanan, Keamanan, Hubungan Internasional dan Geopolitik”.

Penguatan aspek pertahanan tersebut juga sejalan dengan target kekuatan pokok minimum atau lebih dikenal dengan sebutan Minimum Essential Force (MEF) pada tahun 2024.

Secara faktual, kekuatan militer Indonesia saat ini berada pada peringkat 15 besar militer terkuat dunia merujuk data indeks Global Firepower (GFP).

Namun, di saat bersamaan Indonesia sedang dihadapkan dengan kesenjangan antara kekuatan faktual dengan kebutuhan menambah serta peremajaan alat utama sistem senjata (alutsista).

“Indonesia juga dihadapkan dengan kemampuan peremajaan alutsista yang ada. Artinya, penguatan aspek pertahanan ini menjadi bagian penting,” kata Khairul Fahmi.

Selain itu, Khairul juga menekankan pentingnya setiap capres untuk mendalami beberapa isu penting bidang pertahanan, diantaranya pembangunan postur dan sistem pertahanan.

Dari paparan visi misi yang diusung, Khairul menilai ketiga pasangan calon telah membicarakan tentang pembangunan kekuatan pertahanan. Namun, sayangnya, hal itu belum dikaitkan dengan kemampuan beradaptasi lingkungan strategis.

Menurutnya, hal itu penting untuk dibahas atau dimasukkan ke dalam visi dan misi masing-masing capres, mengingat dunia sedang dihadapi kondisi ketidakpastian.

“Perlu diingat, peperangan di masa depan itu bersifat kabur. Misalnya mengenai batas-batas antara wilayah militer dan sipil atau wilayah politik dan militer,” jelasnya.

Pewarta: Muhammad Zulfikar
Editor: Edy M Yakub
Copyright © BERITA CALEG 2024

[ad_2]

Example 300250
Example 120x600

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *