klik X untuk tutup iklan ini
Example 325x300
Example floating
Example floating
Example 728x250
Politik

ISKI: Waspadai penyalahgunaan AI jelang pesta demokrasi

×

ISKI: Waspadai penyalahgunaan AI jelang pesta demokrasi

Sebarkan artikel ini
Example 468x60

[ad_1]


Semarang (BERITA CALEG) – Ikatan Sarjana Komunikasi Indonesia (ISKI) mengingatkan masyarakat untuk mewaspadai penyalahgunaan teknologi AI (artificial intelligence) atau kecerdasan buatan yang berpotensi marak menjelang pesta demokrasi.

“AI ini sebagai alat, sarana yang dibuat manusia. Bisa dipakai untuk apapun, untuk kebaikan atau manipulasi untuk berbagai kepentingan tertentu,” kata Ketua Umum ISKI Dadang Rahmat Hidayat di Semarang, Selasa.

Example 300x600

Hal tersebut disampaikannya usai pembukaan konferensi komunikasi internasional bertema “Artificial Intelligence and The Future Communication” yang digelar ISKI di Semarang, 7-8 November 2023.

Diakuinya, penyalahgunaan AI untuk kepentingan tertentu memang rawan, seperti kepentingan ekonomi ketika terjadi persaingan usaha, maupun politik di momentum seperti sekarang mendekati pemilihan umum.

“Berbagai ‘damage’ (kerusakan) bisa dibuat oleh AI, seperti soal pidato Presiden (Jokowi) yang dibuat berbahasa Mandarin. Itu tingkatannya bukan dasar lagi, tapi ‘middle’ ya,” katanya.

Beberapa waktu lalu, di media sosial beredar video Presiden Joko Widodo tengah berpidato menggunakan bahasa Mandarin yang diketahui itu merupakan video manipulasi yang dibuat dengan teknologi Deepfake AI.

Kementerian Komunikasi dan Informatika pun sudah menyampaikan bahwa video Presiden Jokowi berpidato berbahasa Mandarin dibuat dengan AI dan meminta masyarakat untuk mencari informasi dari sumber terpercaya.

Karena itu, Dadang mengatakan perlunya literasi dan kesadaran bersama untuk memahami perkembangan AI yang sedemikian pesat, sebab ada kemungkinan kecanggihan teknologi AI membuatnya tidak terlacak sebagai manipulasi.

“Artinya, tidak terdeteksi bahwa itu adalah manipulasi AI. Bisa, sangat mungkin. Dan mungkin yang bisa mendeteksinya juga adalah AI lagi. Sangat mungkin AI versus AI, kan pengembangan,” katanya.

Di sisi lain, kata dia, banyak masyarakat mungkin yang belum memahami apa sebenarnya AI dan apa saja dampak positif dan negatif yang bisa ditimbulkan oleh teknologi kecerdasan buatan itu.

“Banyak masyarakat, jangankan AI, bicara terpaan media konvensional aja ada yang enggak (paham), kan disparitas memang. Mulai (media) tradisional, konvensional, digital, dan sekarang terbarukan, contohnya AI,” katanya.

Dadang menambahkan bahwa kemanusiaan harus ditekankan secara prinsip dalam pengembangan AI, mengingat AI merupakan teknologi yang berasal dari manusia, dibuat oleh manusia, dan digunakan untuk kepentingan manusia.

“Teknologi itu kan ‘from human, by human, and for human’, perlu ditambahkan ‘for human and the humanity’. Kemanusiaan. Politik, misalnya, kalau ada ‘humanity’, kemanusiaan, tidak akan ada manipulasi,” katanya.

Baca juga: Kemenkominfo susun etika pengembangan dan penggunaan AI

Baca juga: 154 ilmuwan komunikasi berkumpul di Semarang bahas kecerdasan buatan

Baca juga: Wamenkominfo kenalkan pemanfaatan AI di Indonesia untuk layanan publik

Pewarta: Zuhdiar Laeis
Editor: Guido Merung
COPYRIGHT © BERITA CALEG 2023

[ad_2]

Example 300250
Example 120x600

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *