klik X untuk tutup iklan ini
Example 325x300
Example floating
Example floating
Example 728x250
Politik

Gubernur Bali klarifikasi penurunan atribut PDIP saat kunjungan Jokowi

×

Gubernur Bali klarifikasi penurunan atribut PDIP saat kunjungan Jokowi

Sebarkan artikel ini
Example 468x60

[ad_1]

“Yang dilakukan adalah menggeser sementara alat sosialisasi tersebut berupa baliho agar estetika terjaga dan setelah selesai kegiatan, alat sosialisasi baliho tersebut sudah terpasang kembali. Jadi dapat saya tegaskan di sini tidak ada maksud lain ke

Example 300x600

Denpasar (BERITA CALEG) – Penjabat (Pj) Gubernur Bali Sang Made Mahendra Jaya memberi klarifikasi soal penurunan atribut PDI Perjuangan berupa baliho calon presiden-calon wakil presiden Ganjar Pranowo-Mahfud MD dan bendera partai di lokasi kunjungan kerja Presiden Jokowi di Kabupaten Gianyar.

Dalam keterangan yang diterima di Denpasar, Selasa, Pj Gubernur Bali mengatakan video dan kabar tidak jelas mengenai pencabutan atribut partai politik kurang sesuai dengan fakta.

Di sepanjang jalan kunjungan kenegaraan Presiden Jokowi dari Denpasar hingga Gianyar tepatnya tiga titik kunjungan yaitu SMKN 3 Sukawati, Pasar Bulan, dan Balai Budaya Batubulan, banyak terpasang baliho dan bendera berunsur politik tidak hanya milik PDI Perjuangan.

“Yang dilakukan adalah menggeser sementara alat sosialisasi tersebut berupa baliho agar estetika terjaga dan setelah selesai kegiatan, alat sosialisasi baliho tersebut sudah terpasang kembali. Jadi dapat saya tegaskan di sini tidak ada maksud lain kecuali kegiatan dapat berjalan dengan nyaman,” katanya.

Begitu juga dengan kehadiran TNI dan Polri di beberapa tayangan video penurunan baliho, itu dikatakan sudah sesuai standar operasional pengamanan RI 1.

Sebelumnya, Kepala Satpol PP Bali Nyoman Rai Dharmadi juga menyatakan bahwa tak ada keberpihakan saat menurunkan atribut politik, sejak pukul 8.30 Wita mendapat arahan dari Pj Gubernur Bali ia dan jajarannya langsung menurunkan seluruhnya, namun dari pantauan lapangan memang baliho dan bendera PDI Perjuangan mendominasi dan terpasang dengan jarak hampir tiap satu meter.

Rai mengatakan penurunan tersebut termasuk untuk baliho berisi gambar Kaesang Pangarep putra bungsu Jokowi yang tergabung dalam Partai Solidaritas Indonesia (PSI), dimana balihonya terlihat berada di sekitar kawasan Renon, Denpasar, lokasi santap siang Jokowi.

“Itu untuk membangun suasana netral sebenarnya. Menurut saya benar juga agar tidak terkesan memihak-mihak salah satu, termasuk beberapa titik di Renon, ada (baliho) Kaesang kan kita cabuti juga, termasuk baliho yang ada gambarnya Pak Jokowi pun di baliho PSI kita cabuti tidak masalah itu, perintahnya begitu kita lakukan sesuai dengan apa yang disampaikan ke kita,” kata pejabat Pemprov Bali itu.

Pewarta: Ni Putu Putri Muliantari
Editor: Agus Setiawan
COPYRIGHT © BERITA CALEG 2023

[ad_2]

Example 300250
Example 120x600

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *