BeritaPemerintahan

147 Warga TTS Meninggal Akibat HIV/AIDS

0
×

147 Warga TTS Meninggal Akibat HIV/AIDS

Sebarkan artikel ini

Ket. Foto: Nampak suasana kegiatan penggalangan dukungan dan pemberdayaan program kegiatan dalam rangka penanggulan HIV/AIDS di Kabupaten TTS, Rabu 23 November 2022 di aula Dinas P3A.

Laporan Reporter SUARA TTS. COM, Dion Kota.

SUARA TTS. COM | SOE – Sekertaris Komisi Penanggulan AIDS Kabupaten TTS, Okto Nabunome menyebut sejak tahun 2007 hingga Desember 2021 tercatat 147 warga TTS meninggal akibat HIV/AIDS. Tercatat 457 warga TTS menghidap HIV/AIDS selama periode tersebut.

“ Sejak tahun 2007 hingga Desember 2021 tercatat 457 warga TTS terinfeksi HIV/AIDS. Dari total tersebut, 147 di antaranya meninggal dunia,” ungkap Okto dalam kegiatan penggalangan dukungan dan pemberdayaan program kegiatan dalam rangka penanggulan HIV/AIDS di Kabupaten TTS, Rabu 23 November 2022 di aula Dinas P3A.

Kecamatan Kota Soe lanjut Okto, menjadi kecamatan dengan jumlah kasus HIV-AIDS tertinggi di Kabupaten TTS.

“ kecamatan kota ini paling tinggi kasusnya. Ada yang berprofesi sebagai guru, ASN maupun pegawai swasta. Setelah itu ada Kecamatan Mollo Selatan, Kuatnana dan Amanuban Selatan dengan kasus HIV/AIDS yang juga tinggi,” terang mantan Kadis Perikanan Kabupaten TTS ini.

Hadir dalam kegiatan ini, Wakil Ketua Tim Penggerakan PKK Kabupaten TTS, Jennie Boboy, mewakili Puskesmas Kota, dr. Timy Tahun, mewakil Dinas Kesehatan, Stef Tupen dan beberapa undangan lainnya.

Stef Tupen menghimbau masyarakat untuk tidak memberikan stigma negatif terhadap orang dengan HIV/AIDS. Masyarakat tidak perlu takut untuk berinteraksi dengan penderita HIV/AIDS karena virus HIV/AIDS hanya menular lewat darah, cairan sperma, cairan vagina dan air susu. Berjabatan tangan, duduk bersama, berbincang dan makan bersama tidak bisa menularkan virus tersebut.

“ Kita tidak perlu takut berlebihan dengan mereka yang menderita HIV/AIDS. Mereka butuh dukungan kita. Kita bisa tetap hidup berdampingan dengan mereka tanpa perlu mengucilkan atau menjauhi mereka,” imbau Stef.

Wakil ketua Tim Penggerak PKK, Jennie Boboy mengatakan, program PKK akan mendukung KPAD Kabupaten TTS dalam upaya meningkatkan pola hidup sehat agar tidak terinfeksi HIV/AIDS. Selain itu, Tim Penggerak PKK juga akan mendorong pembentukan warga peduli HIV/AIDS guna mencegah dan menggendalikan penyebaran HIV/AIDS.

“ Kita akan mendorong pembentukan warga peduli HIV/AIDS baik di tingkat kelurahan maupun desa,” tegas Jennie.

Dr. Timy Tahun mengatakan, penanganan kasus HIV/AIDS gampang-gampang susah. Dimana kesulitannya, pasien HIV/AIDS cenderung menyembunyikan diri dan tidak mau terbuka kepada petugas medis. Selain itu, stigma negatif masyarakat semakin membuat penderita HIV/AIDA terkucil dalam pergaulan.

Dirinya menyarankan kedepan pihak Puskesmas bisa diberikan kewenangan untuk menyalurkan obat ( untuk menekan perkembangan virus HIV/AIDS) bagi penderita HIV/AIDS.

“ Selama ini kita di puskesmas hanya sebatas memberikan konseling atau sosialisasi dan memberikan rujukan. Kedepan, Puskesmas harus diberikan kewenangan untuk menyalurkan obat untuk penderita HIV/AIDS,” sarannya. (DK)

Editor : Erik Sanu 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Pemprov NTT Lakukan Gerakan Pangan Murah Di Kabupaten TTS Kupangonline.com,KUPANG— Pemerintah Provinsi Nusa Tenggara Timur bersama Pemerintah Kabupaten Timor Tengah Selatan, Perum Bulog serta Bank NTT Cabang Soe menggelar Gerakan Pangan Murah (GPM) sejak Kamis (16/5/24) hingga Jumat (17/5/24) lalu di sejumlah titik di Kabupaten TTS. Adapun GPM ini dilaksanakan di dua lokasi berbeda yakni di Kelurahan Cendana Kecamatan Kota Soe dan di Desa Taneotob yang juga diikuti oleh masyarakat Desa Noebesi yang terletak di Kecamatan Nunbena sejak Kamis (16/5) hingga Jumat (17/5/24). GPM ini menyediakan sejumlah kebutuhan pokok masyarakat dengan rincian di Kelurahan Cendana Kecamatan Kota Soe, 5.000 Kg Beras Medium, 200 Kg Beras premium, 100 Kg Gula Beras Kita, 20 Kg tepung, 20 Kg Bawang merah dan Bawang putih, Minyak Goreng Selfie 90 Liter, Minyak Goreng Damai 60 Liter, Minyak goreng kita 240 Liter. Sedangkan Desa Taneotob dan Desa Noebesi yang terletak di Kecamatan Nunbena dengan rincian 2.000 Kg Beras, 60 Botol minyak goreng dan 50 Kg Gula pasir dan 100 paket sembako yang terdiri atas beras dan gula pasir oleh Bank NTT Cabang Soe. Kegiatan GPM telah menjadi agenda Pemprov NTT yang terus digelar di seluruh Kabupaten/Kota di NTT dalam rangka pengendalian Inflasi untuk menjaga stabilitas pasokan harga pangan yang cenderung naik akibat sejumlah faktor seperti gagal panen dampak perubahan iklim ekstrim hingga terjadinya kemarau panjang dan waktu panen Petani tidak menentu. Desa Taneotob, Kecamatan Nunbena merupakan salah satu desa yang turut menyebabkan tingginya angka inflasi di Kabupaten TTS. Bahkan untuk memasok bahan pangan serta sembako lainnya agar dapat memenuhi kebutuhan warga di desa itu butuh perjuangan keras, dikarenakan sulitnya akses jalan menuju wilayah desa tersebut dikarenakan harus melintasi sejumlah anak sungai. Untuk diketahui, berdasarkan data dari Badan Pusat Statistik (BPS) Kabupaten Timor Tengah Selatan (TTS), Inflasi di kabupaten tersebut pada bulan April 2024 (YoY) sebesar 1,83 persen. Melalui GPM yang secara terus menerus dilaksanakan oleh Pemprov NTT bekerjasama dengan para distributor terkait diharapkan dapat mengantisipasi daya beli masyarakat terhadap kebutuhan bahan pokok pangan dengan harga terjangkau dibawah harga pasar.( Tim )
Berita

  Kupangonline.com,KUPANG— Pemerintah Provinsi Nusa Tenggara Timur bersama…